SHARE NOW

Beda dengan RI & China, Warga Jepang & Korsel Ogah Jadi PNS

JAKARTA | Menjadi bagian dari Aparatur Sipil Negara (ASN) menjadi impian di Indonesia sejak dahulu kala. Tak sedikit para ‘bapak-ibu’ mendambakan memiliki menantu abdi negara. Namun, di negara Korea Selatan dan Jepang justru kebalikannya, ASN/PNS ini sepi peminat.

Sebagaimana kita ketahui, di Indonesia sendiri tak heran setiap kali pemerintah membuka formasi CPNS, banyak anak muda yang antusias dan berbondong-bondong mendaftar dan menjajal peruntungan. Ini membuktikan PNS masih memiliki daya tarik tersendiri di tengah perkembangan zaman.

Ini tentu berkaitan dengan pangkat, jabatan, hingga gaji dan besaran pendapatan yang diterima para abdi negara. Bahkan masih berlanjut ketika pensiun. Itulah sebabnya, profesi ini tampak masih menjadi primadona di Indonesia.

Saat ini, menurut laporan Badan Kepegawaian Negara (BKN) menunjukkan, ada4,28 jutapegawai aparatur sipil negara (ASN) di Indonesia per semester I-2023. Mayoritas ASN tersebut merupakan pegawai negeri sipil (PNS).

Data terbaru per April 2023 menunjukkan bahwa ada setengah dari pegawai Pemerintah Kota Seoul yang memutuskan berhenti dari pekerjaannya, padahal mereka telah bekerja kurang dari lima tahun di jabatannya.

Pada Maret, Kementerian Manajemen Personalia mengumumkan bahwa persaingan untuk mendapatkan pekerjaan pegawai negeri sipil tingkat pemula adalah yang terendah dalam lebih dari 30 tahun. Dua studi terpisah tersebut menunjukkan satu hal yakni pekerjaan pegawai negeri sipil, yang dulu sangat didambakan oleh pekerja muda, kini bukan lagi pekerjaan impian di sini.

Keamanan kerja dan dana pensiun tidak cukup untuk mempertahankan atau bahkan menarik generasi muda pekerja yang semakin mengutamakan tujuan individu, budaya kerja horizontal dan efisien, kompensasi langsung dan prospek karir.

Persaingan tahun ini untuk mendapatkan pekerjaan pegawai pemerintah dengan peringkat terendah 9 adalah 22,8 banding 1, angka terendah sejak 19,3 banding 1 pada tahun 1992. Hal ini menandai penurunan persaingan untuk mendapatkan pekerjaan selama tujuh tahun berturut-turut.

Namun ada kalanya pegawai negeri sipil tingkat pemula dianggap sebagai pekerjaan impian, sebuah tren yang mencapai puncaknya pada tahun 2011 ketika Anda harus mengalahkan 92 pelamar lainnya untuk dapat diterima.

Faktanya, “lembaga pemerintah” telah menduduki puncak daftar pekerjaan pilihan dalam kelompok usia 13-34 tahun dalam survei Statistik Korea selama lebih dari 10 tahun sejak tahun 2006, dan baru pada tahun 2021 menyerahkan jabatan tersebut kepada “perusahaan-perusahaan besar.”

Jabatan pemerintah semacam ini dulunya dijuluki pekerjaan “mangkuk nasi besi” karena keamanan kerja seumur hidup mereka. Maksudnya ada dua hal: Pertama, perusahaan Anda hampir tidak akan pernah gulung tikar dan kedua, Anda tidak perlu khawatir akan dipecat.

Aspek-aspek ini sangat menarik dibandingkan setelah krisis keuangan Asia pada tahun 1997, ketika masyarakat Korea pertama kali mengalami PHK massal dan bahkan raksasa seperti Daewoo Group pun jatuh.

Sebagai pegawai pemerintah di Korea Selatan, sangat sulit untuk dipecat. Peraturan tentang hukuman bagi pegawai pemerintah menetapkan bahwa seseorang dapat diberhentikan dari jabatannya hanya setelah melakukan pelanggaran berat terhadap tugasnya atau hukum.

Menurut data Kementerian Sumber Daya Manusia, terdapat 211 pegawai pemerintah yang dipecat pada tahun 2021, atau setara dengan 0,03 persen dari 750.824 pegawai yang dipecat di seluruh negeri.

Alasan PNS Korea Mulai Ditinggalkan

Mengutip dari The Korea Herald, pekerjaan yang tidak akan pernah membuat dipecat dahulu itu saat ini diibaratkan seperti pedang bermata dua, menurut Kang Na-yun (bukan nama sebenarnya), seorang pejabat Kota Sejong yang mulai bekerja pada tahun 2019.

Dia menjelaskan bagaimana keamanan kerja berada pada tingkat tertinggi di dunia. lembaga pemerintah Korea bisa menjadi kontraproduktif, karena tidak ada motivasi bagi pegawai negeri untuk berprestasi dalam pekerjaannya.

“Jika Anda dikucilkan di tempat kerja (karena pandai bekerja), satu-satunya imbalan yang Anda dapatkan adalah lebih banyak pekerjaan. Orang-orang mulai menyerahkan pekerjaan mereka kepada Anda, dan mereka bahkan tidak menghargainya,” katanya.

Salah satu alasan paling jelas mengapa banyak orang menolak pekerjaan di pemerintahan adalah karena gaji mereka tidak mencukupi.

Pemerintah Kota Metropolitan Seoul baru-baru ini melakukan survei terhadap 550 pejabat pemerintah yang baru bekerja mengenai kekhawatiran terbesar mereka, dan 28 persen menjawab “masalah keuangan karena gaji yang rendah.
Gaji awal bulanan untuk pegawai negeri sipil kelas 9 adalah 1,77 juta won pada tahun 2023, kurang dari sekitar 2 juta won yang diperoleh seseorang dengan bekerja dalam jumlah jam yang sama untuk upah minimum.

Tentu saja pegawai negeri sipil tingkat pemula berhak atas tunjangan makan siang, bonus liburan, dan tunjangan lainnya, namun meskipun demikian, gaji bulanannya berkisar pada kisaran 2,1 juta won. Sebaliknya, gaji awal untuk pekerjaan di perusahaan-perusahaan besar pada tahun 2022 adalah 53,56 juta won yang berarti gaji bulanan hampir 4,5 juta won.

Meskipun jam kerja yang lebih sedikit sebelumnya disebut-sebut sebagai keuntungan bekerja untuk pemerintah, generasi muda berpendapat bahwa hal tersebut tidak lagi menjadi nilai jual yang sah.

PNS di Jepang Kecewa

Mengutip dari The Japan Times, seorang yang diwawancara menyebut bahwa “Jepang sudah hancur,” keluhnya, kecewa dengan kesiapan generasi muda terbaik dan terpandai untuk mengabaikan layanan pemerintah dan negara itu sendiri.

Kesengsaraan demografis di negara ini adalah sebuah cerita lama. Kondisi yang mengkhawatirkan di negara ini pertama kali ditelusuri lebih dari 50 tahun yang lalu dan peringatan semakin intensif. Angka yang dirilis bulan lalu menunjukkan penurunan jumlah penduduk Jepang untuk pertama kalinya di setiap prefektur.

Menurut proyeksi saat ini, Jepang akan kehilangan sepertiga penduduknya pada tahun 2070, turun dari sekitar 128 juta orang menjadi hanya di bawah 90 juta orang. Selama pemerintahan Abe, pemerintah mengumumkan bahwa mereka akan mencoba mempertahankan jumlah 100 juta orang.

Ada beberapa cara untuk mengubah kelemahan demografis menjadi limun geostrategis: Negara yang menerapkan rencana nasional dengan memanfaatkan menyusutnya ukuran negaranya akan menjadi pemimpin dunia karena sebagian besar negara maju dan banyak negara lainnya menghadapi masa depan yang sama.

Nikkei bulan lalu menyajikan angka-angka dari En Japan, sebuah perusahaan penempatan kerja di Tokyo, yang menunjukkan jumlah birokrat karir yang meninggalkan pemerintah untuk bergabung dengan perusahaan rintisan telah meningkat empat kali lipat selama dua tahun terakhir (hingga tahun fiskal 2022).

Jumlah ini mencakup sekitar 30% dari seluruh pegawai negeri yang berhenti dari pekerjaannya selama periode tersebut, atau meningkat sebesar 9 poin persentase. Namun, perusahaan besar tetap menjadi pilihan karir paling populer, menarik 34% dari mereka yang berganti pekerjaan.

Berdasarkan usia, keluhan teman saya bahwa anak bungsu kehilangan kepercayaan memang benar adanya. Terdapat peningkatan tujuh kali lipat dalam jumlah birokrat berusia 30-an yang berganti pekerjaan, lebih dari dua kali lipat jumlah birokrat berusia 40-an dan 50-an tahun.

Data lain menguatkan temuan tersebut. Pada bulan Mei 2022, Otoritas Personalia Nasional (NPA) menyelidiki masalah ini dan untuk pertama kalinya menerbitkan statistik mengenai mereka yang meninggalkan pemerintahan dalam waktu 10 tahun setelah direkrut.

Angka-angka tersebut selaras dengan survei tahun 2020 terhadap pegawai pemerintah pusat yang dilakukan oleh Biro Personalia Kabinet, yang menunjukkan bahwa satu dari tujuh responden berusia 30 tahun ke bawah mengatakan mereka akan meninggalkan kementerian dalam beberapa tahun ke depan.

Anda tidak harus bergabung dengan kementerian untuk melihat masalahnya. Jumlah pendaftar yang mengikuti ujian nasional pegawai negeri sipil juga terus mengalami penurunan dari tahun 2017 hingga tahun 2021. Tahun lalu merupakan peningkatan pertama dalam enam tahun, dengan jumlah pendaftar meningkat sebesar 7,1%.

Namun, jumlah mahasiswa yang mengikuti ujian nasional pelayanan publik telah menurun lebih dari setengahnya selama dekade terakhir. Hal ini meresahkan, namun jumlah orang yang mengikuti tes ini masih sekitar enam kali lipat dibandingkan dengan mereka yang berhenti setiap tahunnya.

Tema yang umum adalah perasaan keterasingan. Para “anak-anak muda” tersebut bergabung dengan pemerintah untuk membantu memecahkan masalah-masalah sosial, namun pekerjaan mereka hanya menghalangi mereka untuk melakukan hal tersebut. Laporan Nikkei menyoroti survei asosiasi industri yang menunjukkan bahwa 80% pegawai negeri yang menyatakan ingin bergabung dengan startup menganggap misi sosial perusahaan sebagai faktor pendorongnya. Selain itu, persoalan gaji adalah pertimbangan lain.

China Masih Sama Dengan RI soal Minat Jadi PNS

Jumlah orang di Tiongkok yang mengikuti ujian pegawai negeri sipil tahun ini mencapai rekor tertinggi, seiring dengan melonjaknya angka pengangguran di kalangan generasi muda.

Menurut analisis CNBC terhadap laporan media pemerintah, 7,7 juta orang mengikuti ujian pegawai negeri pada putaran lamaran tahun 2023, bersaing untuk mendapatkan lebih dari 200,000 pekerjaan pemerintah di tingkat nasional dan provinsi.

Pekerjaan pemerintah biasanya dianggap stabil dan bergengsi di Tiongkok. Pertumbuhan PDB telah melambat dibandingkan laju pesatnya dalam beberapa dekade terakhir.

Ketertarikan terhadap pekerjaan di pemerintahan muncul ketika Xi Jinping pekan lalu mengukuhkan posisinya sebagai pemimpin Tiongkok untuk masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Xi melihat persatuan di bawah Partai Komunis Tiongkok yang berkuasa sebagai hal yang penting untuk membangun negaranya. Artinya, partai tersebut telah dan akan meningkatkan kehadirannya dalam perekonomian, termasuk di kalangan bisnis yang bukan milik negara.

Saat ini, negara bagian memperluas perekrutan di tingkat nasional dan provinsi sekitar 15% hingga 20%, sebuah keputusan yang bertujuan mengurangi tekanan pengangguran, khususnya bagi lulusan perguruan tinggi. sebuah laporan media pemerintah, mengutip Zhu Lijia, seorang profesor di Akademi Nasional partai tersebut. Tata Kelola.

Sekitar dua pertiga posisi pegawai negeri sipil di tingkat nasional selama putaran tes ini hanya terbuka bagi lulusan baru, atau mereka yang lulus dalam dua tahun terakhir dan tidak dapat mendapatkan pekerjaan, menurut media pemerintah.

Pengangguran di kalangan generasi muda Tiongkok yang berusia antara 16 dan 24 tahun melonjak ke rekor tertinggi pada musim panas lalu di tengah pandemi ini, meskipun angka tersebut telah sedikit menurun.

Pejabat pemerintah di Tiongkok mendapat gaji yang sangat rendah. Namun mereka biasanya mendapat jaminan pekerjaan seumur hidup dengan status sosial yang tinggi. Perlakuan istimewa mencakup pembayaran bonus di festival, asuransi kesehatan yang lebih baik, dan jatah pensiun yang lebih tinggi tanpa perlu memberikan kontribusi pribadi. Angka pasti gaji masih menjadi topik sensitif.

#red

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

NEWSTICKER