SHARE NOW

DPR Minta JHT Bisa Cair Sebelum Usia 56 bagi yang di-PHK atau ‘Resign’

JAKARTA | TVNYABURUH.COM – 
Anggota Komisi IX DPR RI dari Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Rahmad Handoyo meminta peraturan baru Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) tentang Jaminan Hari Tua (JHT) tetap memuat opsi yang memungkinkan pencairan sebelum usia 56 tahun.

Menurutnya, opsi tersebut harus dibuka dengan memuat ketentuan pada situasi-situasi tertentu, seperti pekerja kena pemutusan hubungan kerja (PHK) hingga meninggal dunia sebelum usia 56 tahun.

Ia pun menyarankan pemerintah membuka ruang dialog dengan para pekerja untuk mengevaluasi Peraturan Menaker (Permenaker) Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2022 tentang Tata Cara dan Persyaratan Pembayaran Manfaat JHT.

WW2

Namun, Handoyo berkata, pekerja seharusnya memiliki kesempatan untuk mencairkan JHT sebelum usia 56 tahun bila sudah tidak bekerja lagi.

“Kecuali saya yang bekerja masih aktif, karena kan tunjangan hari tua, masa setiap saat bisa dikeluarkan, itu kan untuk jamin kesejahteraan di hari tua,” katanya

“Tapi ketika pekerja itu sudah tidak bekerja sebelum 56 tahun, ya bisa diambil semestinya, itu kan hak pekerja,” sambung Handoyo.

Berangkat dari itu, ia meminta pemerintah tidak menutup kemungkinan merevisi Permenaker Tata Cara dan Persyaratan Pembayaran Manfaat JHT

Ia menyarankan pemerintah melakukan dialog dengan para pekerja terkait aturan baru JHT tersebut.

Sebelumnya, Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah merilis aturan baru pencairan dana jaminan hari tua (JHT). Dalam aturan itu dana JHT baru dapat dicairkan saat pegawai berusia 56 tahun.

Ketentuan itu dalam Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2022 tentang Tata Cara dan Persyaratan Pembayaran Manfaat Jaminan Hari Tua.

Dalam aturan dijelaskan manfaat JHT dibayarkan kepada peserta jika mencapai usia pensiun, mengalami cacat total tetap, meninggal dunia.

Pencairan JHT pada usai 56 tahun juga berlaku pada peserta yang berhenti bekerja seperti mengundurkan diri, terkena pemutusan hubungan kerja, dan peserta yang meninggalkan Indonesia untuk selama-lamanya.

#tim

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

NEWSTICKER